Laman

Mhd Riva'i SyafPutra

Selasa, 19 Agustus 2014

Kaba Cindua Mato

Kaba Cindua Mato adalah cerita rakyat, berbentuk kaba, dari Minangkabau. Kaba ini mengisahkan petualangan tokoh utamanya, Cindua Mato, dalam membela kebenaran. Cerita ini masih digemari dan telah banyak dibahas para peneliti. Kaba Cindua Mato menggambarkan keadaan ideal Kerajaan Pagaruyung menurut pandangan orang Minangkabau.

Edisi cetak tertua kaba ini adalah yang dicatat oleh van der Toorn, Tjindur Mato, Minangkabausch-Maleische Legende. Edisi ini hanya memuat sepertiga saja dari manuskrip asli yang tebalnya 500 halaman. Pada 1904 Datuk Garang menerbitkan edisi lengkap kaba ini di Semenanjung Malaya, dalam aksara Jawi. Edisi ini mirip dengan versi van der Toorn.
Naskah kaba ini tersimpan di berbagai perpustakaan, antara lain Jakarta (Juynboll, 1899) dan Leiden (Van Ronkel, 1921).

Tokoh-tokoh utama

  • Bundo Kanduang adalah gelar bagi Puti Panjang Rambut II. Ia adalah putri dari Tuanku Maharaja Sakti Dewang Pandang Putrawana, sepupu Ananggawarman
  • Dang Tuanku'Sultan Remendung' adalah Raja Pagaruyung, putra Bundo Kanduang dengan Bujang Salamat alias Hyang Indera Jati dari dinasti Makhudum di Sumanik. Dia ditunangkan dengan Puti Bungsu, sepupunya, anak dari pamannya Rajo Mudo alias Sutan Saktai Gelar Rajo Jonggor, yang berkuasa di Renah Sekalawi (Lebong)kira-kira kurang lebih 40 km dari lunang sbg Raja Jang Tiang Pat ke I (petuloi Tubey)
  • Cindua Mato seperti Dang Tuanku terlahir setelah ibunya, Kembang Bendahari, sepupu dari Bundo Kandung. Karena itu dia juga dapat dipandang sebagai saudara Dang Tuanku.
  • Imbang Jayo adalah raja Sungai Ngiang, rantau Minangkabau sebelah selatan yakni di sekitar Sangir dan Kerinci. Dia berusaha merebut Puti Bungsu, yang sudah ditunangkan dengan Dang Tuanku, dengan menyebarkan desas-desus bahwa raja Pagaruyung tersebut menderita penyakit.
  • Tiang Bungkuak adalah ayah Imbang Jayo yang sakti dan kebal. Namun pada akhirnya Cindua Mato menemukan kelemahannya.
Cindua Mato
            Pado zaman dulu kala, iduiklah ratu nan banamo Bundo Kanduang. Nan kanon tacipto samo tajadi jo alam ko. Inyo adolah timpolan dari Ratu Rum, Ratu Cino, jo Ratu Lawuik. Suatu hari Bundo Kanduang mamarintahkan Kambang Bandahari, Dayangnyo nan setia, untuak manjagokan Dang Tuanku, nan sadang lalok di anjuangan istano. Kambang bandahari manolak, karano Dang Tuanku adolah Rajo Alam, urang nan sati. Bundo Kanduang pun manjagokkan Dang Tuanku surang. Dan bakato Bandaharo sadang mangadokan galanggang dinagarinyo Sungai Tarab. Untuak mamiliah laki untuak putrinyo. Karano galanggang tu kadidatangi banyak pangeran, marah jo sutan, dan putra-putra urang –urang tapandang. Dang Tuanku basarato Cindua Mato saharuihnyo ikuik sarato didalamnyo. Bundo Kanduang mamarintahkan Dang Tuanku untuak mananyokan apo Bandaharo akan manarimo Cindua Mato manjadi laki dari anaknyo, Puti Lenggo Geni. Sasudah manarimo pangajaran manganai adaik Minangkabau dari Bundo Kanduang, Dang Tuanku, Cindua Mato basarato pangiriang- pangiriangnyo  barangkek ka Sungai Tarab.
            Di Sungai Tarab mereka disambuik Bandaharo. Dang Tuanku batanyo apo Bandaharo basadio manarimo Cindua Mato nan “bodoh jo bansaik” ko manjadi minantunyo. Sabananyo Cindua Mato adolah calon minantu nan samparono. Jadi karano tu lamaran tu di tarimo. Dang Tuanku pun berbincang-bincang jo Bandaharo nan marupakan ahli adaik didalam Basa Ampek Balai. Mambahas adaik Minangkabau juo apo alah tajadi parubahan dari adaik niniak moyang. Manuruik Bandaharo prinsip-prinsip nan diwarihkan dari parumus adaik, Datuak Katumangguangan jo Datuak Parpatiah Nan Sabatang tatap indak barubah.
            Samantaro tu Cindua Mato mandanga pagunjiangan di pasa kalau Puti Bungsu, tunangan Dang Tuanku ka dikawinkan jo Imbang Jayo, Rajo Sungai Ngiang, sabuah nagari di rantau timur Minangkabau. Manuruik kaba tu, disitu taseba barito kalau Dang Tuanku diasiangkan karano mandarito panyakik. Puti Bungsu adolah putri Rajo Mudo, sanak Bundo Kanduang, nan mamarintah sabagai wakia Pagaruyuang di ranah Sikalawi, tatanggo Sungai Ngiang. Katiko manamukan kalau carito ko disebakan dek kaki tangan Imbang Jayo, Cindua Mato bagageh mandasak Dang Tuanku untuak maminak izin kapado Bandaharo dan kumbali ka Pagaruyuang. Gunjiangan sarupo tu adolah hinoan kapado Rajo Alam.
            Di Pagaruyuang Cindua Mato mancaritokan Dang Tuanku jo Bundo Kanduang apo nan didanganyo di pasa. Bundo Kanduang berang, tapi sabalum batindak inyo harus barundiang dulu jo Basa Ampek Balai. Dalam rapek-rapek barikuiknyo mentri-mentri tu barusaho manangahi Bundo Kanduang pado ciek pihak, nan indak dapek manarimo hinoan dari saudaronyo, dan Dang Tuanku basarato Cindua Mato pado pihak lain, nan manganjuakan kasabaran. Patamuan tu barakhia jo kasapakatan kalau Cindua Mato akan barangkek manjadi utusan Bundo Kanduang dan Dang Tuanku, ka Sikalawi jo mambawo Si Binuang, saukua kabau sati, sabagai mas kawin untuak puti bungsu. 
            Sarato manunggang kudo sati, Si Gumarang, nan dikawani kabau sati, Si Binuang. Cindua Mato bajalan ka ranah Sikalawi. Di pabatasan sabalah timur, dakek Bukik Tambun Tulang, inyo basuo tangkorak-tangkorak nan baserak. Sasudah mambaco jampi jampi, juo barkat tuah Dang Tuanku, tangkorak-tangkorak tu bisa macaritokan caritonyo. Nan sabalumnyo adolah padagang-padagang nan pai malalui Bukik Tambun Tulang, sasudah tu dibunuah panyamum. Mereka mandasak Cindua Mato pulang baliak. Tapi Cindua Mato manolak. Indak lamo sasudah tu panyamum tibo manyarang.tapi karano bantuan Si Binuang inyo bisa manang. Panyamum tu mangaku kalau Imbang Jayo, Rajo Sungai Ngiang mampakarajokaannyo indak hanyo untuak mampakayonyo, tapi juo untuak mamutuihkan hubungan antaro Pagaruyuang dan rantau timur, dengan baitu akan malapangkan rancanonyo untuak mangawini Puti Bungsu.
            Kadatangan Cindua Mato manyanagkan kaluarga Rajo Mudo, nan baduko mandanga kaba panyakik Dang Tuanku. Kahadiaran Cindua Mato dianggap manjadi tando restu Bundo Kanduang ateh pakawinan nan akan diadokan.
            Dengan icak-icak kasurupan, Cindua Mato bahasil batamu ampek mato jo Puti Bungsu tanpa mamanciang curiga kaluarga Rajo Mudo. Mereka picayo hanyo Puti Bungsu sajo nan bisa mananangkannyo. Cindua Mato bakato kapado Puti Bungsu kalau Dang Tuanku mangirimnyo untuak mambawonyo ka Pagaruyuang karano inyo alah ditakdirkan untuak kawin jo Dang Tuanku. Dalam alek pakawinan nan balangsuang, katiko Imbang Jayo baparan manjadi marapulai, Cindua Mato malakukan hal ajaib nan manarik paratian lain dan malarian Puti Bungsu. Cindua Mato malariannyo ka Padang Gantiang, tampek Tuan Kadi, anggota Basa Ampek Balai nan mangurus pasoalan agamo basemanyam.
            Dengan mancilok Puti Bungsu, Cindua Mato alah malangga hukum dan malampaui wawanangnyo sabagai utusan Pagaruyuang. Tuan Kadi pun mamanggia anggota Basa Ampek Balai lainnyo untuak mambahas palanggaran nan dilakukan Cindua Mato. Namun pado patamuan nan diadokan, Cindua Mato manolak manjalehkan pabuatannyo.
            Basa Ampek Balai mancaritokan kajadian ko ka Bundo Kanduang nan bangih pado kalakuan Cindua Mato. Tapi inyo masih dapek manolak manjawek. Ampek mentri ko mamutuskan untuak barundiang jo Rajo Nan Duo Selo, Rajo Adat sarato Rajo Ibadat. Kaduonyo tau lata balakang kajadian tu, sambia tasanyum manyuruah kaampek mentri tu mambari kaputusan pado Dang Tuanku, Rajo Alam.
            Pado patamuan barikuiknyo padabatan tajadi antaro Bundo Kanduang nan bataguah mampatahankan adaik rajo-rajo, dan Dang Tuanku nan manganjuakan mamareso alasan dibaliak tindakan Cindua Mato. Imbang Jayo alah mahino Dang Tuanku jo usahonyo mangawini tunangan nyo , sarto manyeba fitnah. Kini giliran Imbang Jayo dihino. Imbang Jayo juo mampakarajokan panyamum untuak mampakayonyo juo untuak mamutuihkan hubungan antaro Minangkabau jo rantau timur. Cindua Mato indak layak dihukum karano inyo hanyo alat untuak utang malu di bayia malu.
            Cindua Mato dilapehkan dari hukuman, dan rapek tu mambahas pakawinan antaro Cindua Mato jo Puti Lenggo Geni, juo antaro Dang Tuanku jo Puti Bungsu. Sasudah maso pasiapan, pakawinan karajaan tu dilangsuangkan di Pagaruyuang. Dilanjuikkan jo alek nan dihadiri banyak pangeran basarato rajo dari saluruah panjuru Pulau Paco.
            Samantaro tu, Imbang Jayo nan marajo di pamalukan dek Cindua Mato basiap-siap manyarang Pagaruyuang. Jo sanjato pusakonyo camin taruih,inyo mahancuakan sabagian nagari Pagaruyuang. Camin tu akhianyo dipacahkan dek panah sati Cindua Mato . katiko Imbang Jayo sibuk mampakuaik pasukannyo, Bundo Kanduang basarato Dang Tuanku mamintak Cindua Mato mangungsi ka Indrapura, nagari di rantau barat, damikian indak ado alasan lai untuak Imbang Jayo mamarangi Pagaruyuang.
            Bangih karano gagal mambaleh dandam, Imbang Jayo protes pado Rajo Nan Duo Selo. Pado patamuan nan dipimpin kaduo rajo tu, nan dihadiri kaampek mentri, Imbang Jayo mandakwa kalau sorang anggota kaluarga karajaan alah mampamalukan dirinyo, sabuah palanggaran nan indak bisa dimaafkan. Tapi rajo-rajo tu batanyo: “sia nan mamulai panghinoan tu? Apo bukti dakwaan Imbang Jayo?”. Tuduhan kapado anggota karajaan tanpa bukti nan cukuik bukan pasoalan main-main. Kaduo rajo akhianyo mamutuihkan Imbang Jayo untuak dihukum mati.
            Bagitu mangatahui anaknyo ka dibunuah, ayah Imbang Jayo, Tiang Bungkuak, basiap-siap mambaleh dendam. Cindua Mato baliak dari Indrapura dan diparintahkan dek Dang Tuanku malawaaan Tiang Bungkuak. Tapi kalu Cindua Mato gagal mambunuah nyo, Cindua Mato harus basadio manjadi hamba Tiang Bungkuak, supayo istano Pagaruyuang lapeh dari ancaman.
            Suatu malam, katiko manunggu sarangan dari Tiang Bungkuak, Dang Tuanku bamimpi batamu malaikat dari langik nan bakato,:” Bundo Kanduang sarato Puti Bungsu alah wakatunyo maninggakan dunia nan panuah dosoko”. Pagi harinyo Dang Tuanku mancaritokan mimpinyo pado Bundo Kanduang basarato Basa Ampek Balai. Mangatahui wakatunyo alah dakek, mereka mangangkek Cindua Mato manjadi Rajo Mudo.
            Cindua Mato manunggu sarangan Tiang Bungkuak di lua Pagaruyuang, tapi dalam patangkaran nan balangsuang, Cindua Mato manyarah pado kasatria tuo tu. Sudahtu mangikutinyo ka Sungai Ngiang manjadi budak. Katiko wakatu nan samo nampak kapa malayang di udaro mambao Dang Tuanku basarato kaluarga lainnyo ka langik.
            Suatu hari, katiko Tiang Bungkuak lalok siang, Cindua Mato mambaco jampi- jampi dan bisa mangungkap rahasio kasaktian Tiang Bungkuak dari muncuangnyo surang. Kironyo Tiang Bungkuak hanyo bisa dibunuah manggunokan karih bungkuak nan tasambunyi di bawah  tonggak utamo rumahnyo. Cindua Mato mancilok karih tu dan mamanciang Tiang Bungkuak supayo bacakak samonyo. Dalam cakak tu Cindua Mato manang.
            Sasudah kamatian Tiang Bungkuak bangsawan Sungai Ngiang mangangkek Cindua Mato manjadi rajo. Juo diangkek manjadi Rajo Sikalawi, sasudah Rajo Mudo turun tahta. Cindua Mato mangawini adaik Puti Bungsu. Nan dari pakawinan tu mamparoleh anak nan dibari namo Puti Lembak Tuah jo Sutan Lembang Alam.
            Sasudah babarapo lamo di rantau timur, Cindua Mato balaik ka Pagaruyuang untuak mamimpin manjadi rajo Minangkabau. Dari pakawinannyo jo Puti Lenggo Geni, inyo mandapek anak nan banamo Sutan Lenggang Alam.


Biografi Sutan Muhammad Zain


Sutan Muhammad Zain (lahir di Sungai Pasak, Padang Pariaman, Sumatera Barat, 1886 – meninggal di Tokyo, Jepang, 6 April 1962 pada umur 76 tahun) adalah seorang pakar bahasa terkemuka di Indonesia. Dia menyusun gramatika Bahasa Melayu, yang menjadi pendahulu dan dasar-dasar gramatika Bahasa Indonesia.

Kehidupan

Sejak tahun 1911, Sutan Muhammad Zain telah menjadi guru Bahasa Melayu di Prince Hendrik School, Batavia. Pada tahun 1923, Zain mendapat beasiswa untuk belajar di Rijks Universiteit Leiden Belanda, sampai akhirnya menjadi pribumi Indonesia pertama yang memiliki ijazah tertinggi dalam penguasaan Bahasa Melayu serta diakui di kalangan ilmiah.
Selain giat mengembangkan Bahasa Indonesia, Zain juga aktif sebagai aktivis pergerakan. Ia menjadi ketua Pengurus Besar Persatuan Guru Hindia Belanda (PGHB) (1914-1922), anggota Gemeente Raad (1920-1922), dan anggota Volksraad.

Pada zaman Jepang, untuk pertama kalinya Zain menyusun gramatika Bahasa Melayu, yang menjadi pendahulu dan dasar-dasar gramatika Bahasa Indonesia. Dalam bukunya "Djalan Bahasa Indonesia", untuk pertama kalinya dikenal apa yang kini disebut sebagai kata benda, kata kerja, kata sandang dan seterusnya.
Salah satu karya monumental lainnya adalah sebuah kamus yang cetakan pertamanya dilakukan pada tahun 1951 yaitu "Kamus Modern Bahasa Indonesia", yang kemudian dikembangkan oleh Jusuf Sjarif Badudu menjadi "Kamus Lengkap Badudu-Zain" yang diterbitkan tahun 1992.
Prof. Zain wafat pada 6 April 1962 setelah mengalami stroke dalam perjalanan pesawat udara dari Amerika Serikat menuju Tokyo, Jepang. Jenazahnya dimakamkan di TPU Karet Bivak, Jakarta.

Keluarga

Sutan Muhammad Zain menikah dengan Siti Murin, dan ia dikaruniai tujuh orang anak dan 15 orang cucu. Diantara putra-putrinya ialah Dr. Zairin Zain (duta besar Indonesia), Drg. Yetty Rizali Noor (dekan Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Trisakti, ketua umum Kowani, anggota DPR), dan Prof. Drs. Harun Zain (rektor Universitas Andalas, gubernur Sumatera Barat, Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi).

Karya-karya

  • Djalan Bahasa Indonesia
  • Kamus Modern Bahasa Indonesia
  • Jalan Bahasa Jepun
  • Surat Menyurat dalam Bahasa Indonesia
  • Sejarah Kerajaan Sriwijaya (belum pernah diterbitkan)

Jabatan dan Tugas

  • 1912           : Kepala Sidang Pengarang Balai Pustaka
  • 1947-1949  : Kepala Balai Bahasa Indonesia
  • 1949-1957  : Ketua Jurusan Bahasa Indonesia Universitas Nasional
  • 1957           : Dikukuhkan menjadi Profesor dalam Bahasa Indonesia